Who is the right manager to turn things around at Everton?

FreeBetOffers.org.uk

everton fcPada hari Senin, Everton melepaskan jasa pelatih kepala Frank Lampard. Keputusan itu tidak mengejutkan, karena ada spekulasi mengenai masa depan mantan bos Chelsea itu sejak akhir 2022. Namun, kekalahan 2-0 dari sesama tim yang sedang berjuang West Ham pada hari Sabtu adalah paku terakhir dalam karir Lampard sebagai bos Toffees. .

Meskipun mantan pemain internasional Inggris itu adalah sosok yang populer di kalangan pendukung setia Goodison, rekornya selama waktunya bersama Everton dibandingkan dengan bos Everton terburuk dalam sejarah klub baru-baru ini. Faktanya, hanya Mike Walker dalam sejarah baru-baru ini yang memiliki rasio poin per pertandingan terburuk dibandingkan Lampard sebagai bos Everton.

NamaPertandinganPoin per pertandinganMike Walker310.87Frank Lampard380.92Rafael Benitez191.00Walter Smith1431.15

Meski jelas ada masalah yang lebih besar di Everton daripada sekadar siapa yang menduduki kursi manajerial, jika melihat faktanya, sulit untuk membantah pemecatan pelatih kepala tim tersebut.

Menukik ke zona degradasi

pertempuran degradasiBanyak yang akan mengatakan bahwa keputusan tersebut sudah lama tertunda, karena The Toffees telah kalah delapan kali dari sembilan pertandingan terakhir mereka, beberapa di antaranya melawan sesama tim yang sedang berjuang, yang bisa menjadi penentu di akhir kampanye Liga Premier.

Meskipun mengakhiri mantranya sebagai bos Everton dalam performa yang menyedihkan, Lampard telah meninggalkan klub dengan harapan terbaik dari mayoritas warga Everton. Dia tampil sebagai pria yang baik, tulus, dan jujur ​​yang, pada akhirnya, berada di luar kemampuannya dalam pekerjaan sebesar itu.

Lampard akan berpendapat bahwa dia tidak diberi banyak dukungan, yang mungkin sedikit benar. Namun, taktiknya, pengaturan tim, dan perubahan dalam game semuanya sangat dipertanyakan selama bertugas sebagai pelatih kepala Toffees.

Klub sangat buruk dalam keputusan manajerial

everton kesengsaraan kartun kenwright moshiriSial bagi Everton, selama kepemilikan Farhad Moshiri, klub sudah terbiasa memecat pelatih kepala. Sejak Moshiri menjadi pemegang saham mayoritas klub pada 2016, The Toffees memiliki tujuh bos tetap. Bisa dibilang, hanya Carlo Ancelotti yang bisa disebut sebagai penunjukan sukses. Namun, pemain Italia itu tidak bisa menahan iming-iming kembali ke mantan klubnya Real Madrid.

Kabarnya masalah pemilihan pelatih kepala terletak pada kenyataan bahwa tidak ada pilihan yang bulat di antara hierarki klub, yang berujung pada perpecahan. Bahkan sudah ada anggapan bahwa ketua Bill Kenwright, Moshiri dan direktur sepak bola Kevin Thelwell semuanya mendukung kandidat yang berbeda.

Ini bagus jika Thelwell, yang tugasnya menjalankan sisi sepak bola klub, mendapatkan opsi favoritnya. Namun, laporan menunjukkan bahwa orang lain di puncak klub tidak membiarkan direktur sepakbola melakukan tugasnya di masa lalu. Mungkin orang-orang tertentu ingin membiarkan Thelwell mendapatkan uangnya alih-alih terlibat dalam aspek klub yang jelas-jelas tidak mereka ketahui.

Penunjukan manajerial berikutnya akan sangat besar

wayne rooney 32Red Shirt SponsorPenunjukan berikutnya bisa menjadi salah satu yang terbesar dalam sejarah klub Merseyside. Tidak ada klub yang menghabiskan lebih banyak waktu di papan atas Inggris. Faktanya, The Toffees hanya menghabiskan empat musim di luar papan atas Inggris dan merupakan salah satu dari 12 anggota pendiri Football League pada tahun 1888.

Dari segi sejarah permainan Inggris, Everton adalah klub besar. Masalahnya, mereka saat ini berada dalam posisi genting di klasemen Liga Inggris dan seluruh klub berantakan. Pelatih kepala yang baru harus masuk dan bekerja keras dalam hal membalikkan keadaan.

Sayangnya untuk Everton, tidak ada jaminan bahwa pelatih kepala berikutnya akan menjadi orang yang tepat untuk memajukan tim dan menjauh dari bahaya jangka pendek.

Siapa kandidat untuk pekerjaan itu?

Berikut adalah beberapa favorit saat ini untuk posisi kosong di Goodison Park, bersama dengan peluang mereka pada saat penulisan:

Marcelo Bielsa (6/4)

Pelatih kepala veteran adalah salah satu favorit untuk peran tersebut. Mantan bos Leeds ini dianggap sebagai inovator sepak bola karena kesuksesannya bersama Athletic Bilbao, timnas Chile dan juga Leeds. Bielsa membantu menanamkan gaya sepak bolanya ke klub Yorkshire, yang membantu mereka promosi ke papan atas setelah absen selama 16 tahun.

Namun, Leeds memutuskan untuk melepaskan layanan Bielsa pada Februari 2022, dengan tim tersebut mengalami empat kekalahan liga berturut-turut.

Sean Dyche (2/1)

Meskipun laporan menunjukkan bahwa Dyche tidak tertarik pada klub, mantan bos Burnley adalah salah satu bos di luar sana dengan pengalaman bekerja dengan klub di dekat bagian bawah. Meski memiliki anggaran kecil, Dyche melakukan pekerjaan luar biasa untuk mempertahankan The Clarets di Liga Premier.

Dyche dipecat pada April 2022 bersama timnya di zona degradasi. Dia telah menghabiskan sembilan setengah tahun dengan klub dari Lancashire, yang sebagian besar positif.

Marcelino (6/1)

Everton dikabarkan telah menghubungi mantan pelatih kepala Valencia tersebut. Marcelino adalah pelatih kepala yang sangat berpengalaman yang telah menghabiskan seluruh karirnya di tanah airnya. Pria berusia 57 tahun itu membantu membawa Valencia ke Liga Champions sekaligus memenangkan Copa del Rey pada 2019. Dia juga memenangkan Manager of the Year La Liga pada 2007 ketika dia membawa tim kecil Recreativo de Huelva finis di urutan kedelapan.

Duncan Ferguson (7/1)

Legenda klub Everton itu telah dikaitkan dengan pekerjaan itu berkali-kali dan telah menjabat sebagai pelatih kepala sementara. Mantan striker klub itu adalah pelatih lama bersama The Toffees tetapi pergi pada musim panas 2022 untuk memenuhi ambisi kepelatihannya di tempat lain. Namun, dia tidak merahasiakan bahwa dia akan menyukai pekerjaan pelatih kepala di klub Merseyside tersebut. Dengan kurangnya pengalaman, menunjuk Ferguson akan menjadi pertaruhan.

Wayne Rooney (10/1)

Mantan pemain Everton lainnya adalah pelatih yang menjanjikan. Rooney ambisius dan percaya diri. Dia menunjukkan kemampuan kepelatihannya dalam keadaan yang hampir mustahil di Derby County di Kejuaraan sebelum pindah ke AS untuk melatih mantan klubnya DC United.

Rooney telah menyatakan bahwa dia ingin mengelola dua klub, yang dianggap orang sebagai Everton dan Manchester United. Mungkin suatu hari nanti, tapi ini mungkin bukan waktu terbaik bagi Rooney untuk kembali ke klub masa kecilnya.

Bisakah hierarki Everton melakukannya dengan benar dengan penunjukan manajerial berikutnya?

Jabat tangan sepak bola

Sulit untuk memprediksi apakah hierarki Everton bisa mendapatkan penunjukan berikutnya dengan benar, karena sebenarnya, pelatih kepala cenderung memulai dengan baik tetapi kemudian memudar setelah beberapa saat bersama klub. Tampaknya ada kurangnya budaya menang di klub, yang berasal dari puncak. Dengan begitu banyak yang terjadi dengan orang-orang di puncak klub, pasti sulit bagi mereka untuk bersatu sebagai kolektif untuk membuat keputusan penting ini.

Pengalaman memberi tahu kita bahwa penunjukan apa pun hanya akan bersifat jangka pendek, karena tampaknya tidak ada bos yang dapat membawa kesuksesan jangka panjang ke pakaian Merseyside. Jika hierarki Everton salah mengambil keputusan, maka itu bisa berarti bencana mutlak bagi klub, yang telah duduk dengan bangga di papan atas Inggris selama 69 tahun terakhir.

Author: Douglas Gonzales