Which Team Will Travel The Furthest At The 2022 World Cup?

FreeBetOffers.org.uk

papan kapur lapangan sepak bola dengan pesawat kertas hijau terakhirFinal Piala Dunia 2022 di Qatar tidak akan seperti yang pernah kita lihat sebelumnya. Selain dimainkan pada bulan Desember, itu juga akan menjadi yang pertama diselenggarakan oleh negara Timur Tengah, yang menandai momen seismik untuk olahraga di kawasan itu secara keseluruhan.

Namun, hal baru lainnya dari edisi tahun ini adalah betapa kecilnya negara bagian Qatar dibandingkan dengan tuan rumah Piala Dunia sebelumnya. Memang, kami telah pergi dari negara terbesar untuk menjadi tuan rumah turnamen (Rusia) ke yang terkecil – dan dengan selisih yang cukup besar. Tim-tim Eropa dipastikan akan menempuh jarak yang lebih sedikit dibandingkan dengan Euro 2020 (yang digelar pada 2021).

Dimana di tahun-tahun sebelumnya, setiap tim harus mempertimbangkan dengan hati-hati di mana mereka memutuskan kamp pengaturan dalam upaya untuk meminimalkan waktu perjalanan ke pertandingan, tidak ada pertimbangan seperti itu yang perlu diperhitungkan kali ini. Dengan itu, tim yang bersaing di Piala Dunia 2022 masih akan berjuang keras saat berada di Qatar, mereka hanya akan melakukannya dengan pelatih daripada pesawat, seperti yang terjadi pada 2018 dan 2014.

Ini menimbulkan pertanyaan, negara mana yang akan melakukan perjalanan terjauh selama turnamen selama sebulan, dan bagaimana jumlah itu dibandingkan dengan jarak tempuh di edisi sebelumnya? Setelah menghitung angka secara menyeluruh, inilah yang kami temukan.

Mengapa Piala Dunia Ini Akan Sangat Berbeda

piala dunia qatar 2022Untuk penggemar di seluruh dunia, wajar untuk mengatakan bahwa edisi Piala Dunia FIFA tahun ini akan membutuhkan waktu untuk membiasakan diri. Jauh dari menonton pertandingan di taman bir yang bermandikan sinar matahari yang hangat, bagi sebagian besar penggemar di Eropa dan sekitarnya, menonton akan menjadi urusan dalam ruangan yang ketat saat musim dingin tiba.

Bukan hanya penggemar yang perlu beradaptasi, karena para pemain sendirilah yang paling terpengaruh oleh perubahan Piala Dunia dari biasanya Mei/Juni menjadi November/Desember.

Alasan perubahan ini adalah karena cuaca, karena dengan suhu melebihi 40 derajat di musim panas, pertandingan sepak bola tidak akan mungkin – atau aman – untuk waktu itu dalam setahun.

Datang tepat sebelum pertengahan musim sepak bola klub, Piala Dunia akan bertindak sebagai semacam ‘liburan musim dingin’, yang sudah diterapkan banyak liga Eropa setelah Natal. Namun demikian, bagi penggemar Liga Inggris, penghentian sepak bola klub di minggu terakhir bulan November memang sangat aneh, karena secara historis, tidak ada versi liburan musim dingin yang pernah diuji di pertandingan Inggris. Datang pada titik kritis dalam kalender sepakbola, sulit untuk memprediksi bagaimana pemain akan terpengaruh oleh waktu Piala Dunia.

Sering diteorikan oleh para pakar dan manajer bahwa Inggris cenderung berjuang di turnamen musim panas besar karena tidak memiliki liburan musim dingin, karena banyak pemain bintang terlihat bekerja keras – dan jauh dari yang terbaik – di akhir kampanye domestik yang melelahkan. Dalam hal itu, mungkin Piala Dunia musim dingin bisa bermanfaat, karena para pemain akan melakukan perjalanan ke Qatar – setidaknya secara teori – dalam kondisi fisik puncak.

Keanehan lain bagi pemain untuk membiasakan diri adalah ukuran negara Teluk, yang sangat berbeda dengan negara mana pun yang menjadi tuan rumah kompetisi internasional besar sebelumnya. Dengan luas daratan hanya 11.581 km persegi, ini adalah negara terbesar ke 158 di dunia. Lebih jauh lagi, Qatar memiliki daratan yang sekitar 170.000 kilometer persegi lebih kecil dari negara terkecil berikutnya yang menjadi tuan rumah Final Piala Dunia – Uruguay.

Dengan mengingat hal itu, tidak mengherankan bahwa tim tidak perlu melakukan perjalanan jauh sama sekali, di mana pun mereka berada di negara tersebut. Memang, setiap stadion yang digunakan di Piala Dunia berada dalam radius 35 mil dari ibu kota Doha (tempat empat stadion juga berada). Bandingkan ini dengan Rusia empat tahun lalu, di mana stadion di Kaliningrad dan Yekaterinburg dipisahkan oleh lebih dari 2.400 km.

Seberapa Jauh Perjalanan Tim di Edisi Sebelumnya

Seperti disebutkan di atas, ukuran negara tuan rumah sebelumnya mengharuskan tim untuk terbang dengan jarak yang sangat jauh dibandingkan dengan apa yang akan kita lihat di timur tengah musim dingin ini.

Menariknya, meski menjadi negara terbesar di dunia, rekor jarak tempuh terbanyak yang dicapai tim di Piala Dunia tidak dipecahkan di Rusia pada 2018. Bahkan, kita harus kembali ke 1994 untuk menemukan jawaban atas pertanyaan itu, sebuah edisi yang diadakan di Amerika Serikat untuk pertama kalinya.

Tahun itu, Stanford (CA) dan Foxborough (MA) menjadi kota tuan rumah dan dipisahkan oleh 4.324 km – jarak terjauh yang pernah tercatat dalam sejarah Piala Dunia. Argentina akhirnya bermain di kedua stadion tahun itu, mengalahkan Nigeria 2-1 di Foxborough pada 25 Juni sebelum kalah 3-2 dari Rumania di California seminggu kemudian.

Jarak yang sangat jauh juga menjadi masalah di Brasil pada tahun 2014, di mana luasnya negara yang gila sepak bola menjadi masalah bagi banyak tim – terutama Amerika Serikat. Orang Amerika menempuh jarak 5.607 km yang luar biasa antara tiga stadion tahap Grup mereka di Natal, Manaus (di wilayah Amazon utara) dan Recife.

Empat tahun kemudian, di Rusia, Mesir melangkah lebih jauh, menempuh 7.316 km di babak penyisihan grup, sementara Columbia, di ujung skala yang berlawanan, hanya melampaui 1.000 km dalam mencapai tiga pertandingan penyisihan grup mereka. Semua ini tentu saja menempatkan ukuran Qatar ke dalam perspektif, karena kompetisi tidak akan melihat hal seperti itu di era pasca-perang.

Dimana Setiap Tim Berbasis Di Qatar?

qatar pada peta yang disematkan dengan sepak bolaDengan Doha menjadi pusat Qatar, dari sudut pandang sosial, politik dan ekonomi, sebagian besar tim akan berbasis di atau sekitar ibukota.

Memang, dari 32 negara yang bersaing, semuanya kecuali delapan berbasis di Doha, dan di antaranya, Inggris, Iran, dan Denmark terletak di hotel-hotel di pinggiran kota metropolitan.

base camp tim piala dunia qatarFIFA

Inggris

Dalam kasus Inggris, mereka telah mendirikan kemah di hotel Souq Al Wakra, yang hanya berjarak 15 km di luar Doha. Seperti yang ditulis The Daily Mail: “Souq Al Wakrah adalah resor pantai bintang lima bebas alkohol di desa nelayan yang diperluas Al Wakrah.” Inggris diperkirakan akan tetap di sana selama pengalaman Piala Dunia mereka, dengan keputusan terutama didasarkan pada logistik.

Adapun sisi lain yang berbasis di luar Doha, yang paling jauh dan menarik dari sudut pandang logistik adalah Belgia dan Jerman.

Jerman

Jerman adalah satu-satunya tim yang memilih untuk bermarkas di ujung utara negara itu di pusat kesehatan bernama Zulal Wellness Resort. Dibangun untuk Piala Dunia, para tamu di resor bintang lima, 28 hektar, 120 kamar, yang menjangkau ke Teluk Arab, diundang untuk mengalami ‘terapi bekam’ – yang telah mendapatkan popularitas dalam beberapa tahun terakhir di kalangan atlet profesional.

Jerman telah memilih lokasi paling terpencil untuk pangkalan mereka, dekat dengan kota pelabuhan tua, di mana para pedagang pernah mencari nafkah dengan memancing mutiara. Ini adalah satu jam dengan pelatih dari Doha dan 90 menit dari Bandara Internasional Hamad, tetapi ada helikopter yang tersedia jika diperlukan. “Kualifikasi Piala Dunia lebih awal sangat membantu kami dalam mencari base camp di Qatar, dan kami memiliki semua yang kami butuhkan,” kata pelatih kepala Hansi Flick awal tahun ini.

Belgium

Terletak di pantai Barat Qatar, hanya 20 mil dari perbatasan Arab Saudi, Setan Merah telah memilih untuk pengasingan serta kemewahan. Hotel Hilton Salwa adalah pesta kesenangan bertele-tele untuk orang super kaya, 60 mil sebelah barat Doha. Ini juga salah satu dari hanya lima basis tim yang disetujui FIFA dengan pantai pribadi.

Tetapi jika itu tidak cukup, mereka dapat menyelam sepenuhnya di taman petualangan air milik resor, yang memiliki 56 wahana, atau di The Canyon, yang menawarkan 17 kolam, 10 Seluncuran, 16 lompatan tebing, dan terowongan berisi air. Ada lebih dari 20 restoran, termasuk bar olahraga dan klub pantai, dan Anda dapat makan di ruang makan bawah air. Namun, saat kita akan terus menjelajah, pengasingan ini ada harganya, karena hotel ini adalah yang terjauh dari tim mana pun dari ibu kota, dengan perjalanan 88km yang membutuhkan waktu lebih dari satu jam untuk diselesaikan melalui jalan darat.

Seberapa Jauh Setiap Tim Melakukan Perjalanan Di Qatar?

mainan pesawat dan sepak bolaSementara waktu perjalanan tidak akan terlalu menjadi perhatian bagi setiap negara, masih perlu diperhatikan seberapa jauh perbedaannya tergantung di mana masing-masing pihak bermarkas.

Seperti yang Anda duga, negara-negara yang telah mendirikan kamp di sudut-sudut terjauh Qatar, jauh dari Doha, yang akan melakukan perjalanan terjauh selama kompetisi.

Untuk itu, berikut adalah empat tim yang akan menempuh jarak paling jauh di babak penyisihan grup di Piala Dunia FIFA musim dingin ini.

Belgia – 660 km

Tim asuhan Roberto Martinez mungkin telah memilih salah satu hotel dan kompleks pelatihan paling mewah di Qatar, tetapi hal itu harus mengorbankan kenyamanan. Di Grup E, mereka menghadapi dua pertandingan di stadion Ahmad bin Ali di Al Rayyan, yang berjarak 108 km dari hotel Hilton mereka. Perjalanan terpanjang mereka adalah untuk pertandingan melawan Maroko pada 27 November, yang bertempat di Stadion Al Thumama di Doha – perjalanan pulang pergi 228 km dari markas mereka.

Jerman – 538 km

Seperti Belgia, Die Mannschaft juga memilih basis yang jauh dari semua pesaing dan regu saingan lainnya. Berbasis di utara membawa mereka lebih dekat ke stadion paling utara di Qatar – Al Bayt di Al Khor – di mana pasukan Hansi Flick akan bertemu Spanyol dan Kosta Rika. Namun, Stadion Internasional Khalifa adalah tempat kampanye mereka dimulai, yang berjarak sekitar 112 km dari pangkalan hotel mereka.

Arab Saudi – 427,6 km

Terlepas dari gejolak politik yang sedang berlangsung antara Saudi dan Qatar, pihak nasional KSA akan diizinkan untuk menempatkan diri di negara tuan rumah. Memilih hotel Sealine Beach di pantai tenggara Qatar, Saudi harus menjelajah ke salah satu stadion paling utara di negara itu ketika mereka bermain melawan Argentina pada 22 November dan Meksiko pada 30 November. Pertandingan Grup C lainnya, melawan Polandia pada 26 November, akan melibatkan perjalanan yang jauh lebih singkat ke Al Rayyan.

Inggris 269,6 km

Finalis Euro 2020 mungkin berbasis relatif dekat dengan ibukota, tetapi perjalanan ke Al Bayt (stadion paling jauh dari Doha) berarti mereka akan mengumpulkan lebih banyak waktu pelatih daripada kebanyakan. Inggris akan bertemu Amerika Serikat di Al Khor, yang berjarak 146 km pulang pergi, sebelum melawan Iran dan Wales di Al Rayyan. Untungnya untuk Southgate dan rekan, yang terakhir lebih dekat ke hotel dan basis pelatihan mereka.

Qatar – 247,8 km

Anda mungkin berasumsi bahwa negara tuan rumah akan mendapatkan tumpangan yang mudah dalam hal perjalanan, terutama dengan mengatur untuk memainkan semua permainan grup mereka di ibu kota Doha, tempat mereka juga berada. Namun, seperti Inggris, mereka akan melakukan perjalanan ke Stadion Al Bayt berkapasitas 60.000 tempat duduk untuk pertandingan pertama mereka melawan Ekuador.

Qatar kembali ke Al Khor untuk pertandingan terakhir Grup A melawan Belanda, dengan pertandingan mereka melawan Senegal di Stadion Al Thumama Doha terjepit di antaranya. Empat perjalanan ke sana dan kembali ke Stadion Al Bayt, yang berjarak 54,2 km dari pangkalan mereka di Doha, berarti bahwa negara tuan rumah akan pindah lebih dari 27 tim lain di Piala Dunia.

Tim Yang Paling Banyak Bepergian di Piala Dunia 2022

NationHotel BaseTotal jarak yang ditempuh (babak penyisihan grup)Perjalanan pulang pergi matchday terpanjangTim yang akan mereka hadapi di grupnyaBelgiaHilton Salwa660km228 km ke Stadion Al ThumamaKanada, Maroko, KroasiaJermanZulal Wellness Resort538 km224 km ke Stadion Internasional KhalifaSpanyol, Kosta Rika, JepangArab SaudiSealine Beach427.6 km146 km ke Stadion LosailArgentina, Meksiko, PolandiaInggrisSauq Al Wakra Hotel269,6km146 km ke Stadion Al BaytWales, Iran, USAQatarAl Aziziha Boutique Hotel247,8 km108,4 km ke Stadion Al BaytEcuador, Belanda, Senegal

Ringkasan

Sepak Bola dan Bagasi

Dalam menunjukkan tim mana yang akan melakukan perjalanan terjauh di Qatar untuk Piala Dunia FIFA, apa yang telah kami tunjukkan betapa tidak signifikannya jarak yang terlibat dibandingkan dengan edisi sebelumnya. Memang benar bahwa waktu perjalanan Belgia, khususnya, akan lebih signifikan dan membuat frustrasi daripada Prancis, misalnya, tetapi dengan lalu lintas yang diperkirakan tidak akan menjadi masalah dan tidak ada waktu perjalanan yang melebihi 90 menit, efek dari perjalanan matchday mereka seharusnya dapat diabaikan.

Pemain terbiasa bepergian setiap minggu dengan klub mereka, namun, apakah pemain bosan berada di bagian terpencil negara itu adalah masalah yang berbeda sama sekali. Waktu pada akhirnya akan memberi tahu apakah semua ini akhirnya berdampak, meskipun para pemain dan manajer pasti akan bersyukur karena tidak harus naik pesawat untuk berpindah dari satu pertandingan ke pertandingan lainnya.

Author: Douglas Gonzales