How Often Do Teams Go Two Goals Ahead in World Cup Games?

FreeBetOffers.org.uk

dua nilai nol balok kayu di lapangan sepak bolaPiala Dunia selalu menjadi tontonan besar saat bergulir. Turnamen tahun ini akan dimulai pada bulan November dari Qatar. Ini kemungkinan akan sesukses edisi sebelumnya, meskipun ada pers negatif di sekitarnya. Tidak semua orang senang dengan hal itu terjadi dari negara dengan hukum yang dipertanyakan. Namun itu pasti akan berlanjut dalam kemegahan dan gaya, seperti yang selalu terjadi.

Persaingan di Piala Dunia begitu tinggi sehingga penonton sering melihat keajaiban terjadi di lapangan. Tim dapat melawan dari underdog yang parah untuk mengalahkan favorit besar. Sementara beberapa negara besar telah menderita KO yang memalukan di awal turnamen. Itu terjadi pada Portugal pada 2014. Tim gagal keluar dari babak penyisihan grup menyusul kekalahan telak 4-0 dari Jerman.

Kekalahan dari Jerman itu adalah contoh tim yang unggul dua gol dan menang, tetapi pertanyaan yang ingin kami tanyakan adalah seberapa sering sebuah tim unggul dua gol dalam pertandingan Piala Dunia? Lebih jauh lagi, apakah sebuah tim selalu menang jika mereka unggul dua gol dalam satu pertandingan sepak bola? Seberapa sering tim kalah jika mereka mencapai keunggulan dua gol? Kami akan melihat statistik apa pun seputar poin-poin ini. Selain itu, terlepas dari skor akhir, apakah tim sering mendapatkan keunggulan dua gol dari lawan mereka?

Kebenaran Tentang Keunggulan Dua Tujuan

dua skor nihil di papan skor pertandingan sepak bola piala dunia

Ada rasa aman tertentu yang akan didapat tim sepak bola dari keunggulan dua gol. Memiliki keunggulan satu gol berarti lawan hanya perlu mencetak satu gol untuk menyamakan kedudukan. Dua gol memberi lebih banyak tekanan pada pihak yang kalah, sedangkan tim di depan bisa sedikit rileks.

Berbagai sportsbook online juga akan memberikan promosi seputar jenis acara ini. Ini melihat mereka memberi petaruh pembayaran awal jika tim yang dipilih unggul dua gol di titik mana pun. Ada pemikiran umum bahwa ini tidak akan sering terjadi. Lagi pula, bandar taruhan tidak suka harus membayar ketika mereka tidak harus melakukannya.

Dalam hal ini, mengapa mereka memberikan penawaran jika itu tidak akan lebih bermanfaat bagi mereka? Apakah tim sering menemukan diri mereka unggul dua gol dari lawan mereka di Piala Dunia?

Yah, tidak ada banyak data yang berkaitan dengan situasi ini di Piala Dunia. Tapi tingkat kompetisi turnamen itu setidaknya setara dengan Liga Premier Inggris. Angka untuk ini sebenarnya tersedia. Simak data dari awal Liga Inggris hingga akhir musim 2016/17.

Ini menunjukkan bahwa tim mengambil keuntungan dua gol pada lebih dari 2.700 kesempatan. Dari contoh tersebut, sekitar 90% dari waktu, tim yang memimpin keluar dengan kemenangan penuh waktu. Sekitar 7,5% dari pertandingan berakhir dengan hasil seri. Sementara hanya 2,5% dari mereka yang melihat tim yang kalah melawan dan mengklaim kemenangan.

Namun banyak yang mengatakan bahwa keunggulan dua gol oleh satu tim atas tim lain adalah keuntungan yang berbahaya. Ini, kata orang, terutama benar jika skor 2-0 di titik mana pun selama pertandingan. Padahal itu sama sekali bukan kebenaran. Pertandingan jauh lebih mungkin untuk melihat gol bunuh diri, daripada tim membuang keunggulan dua gol.

Kita juga dapat melihat angka-angka yang berkaitan dengan lima musim yang paling baru diselesaikan. Data tersebut berasal dari musim 2015/16 hingga musim 2019/20. Dalam rentang waktu tersebut, tim telah unggul dua gol sebanyak 947 kali. Pertandingan yang terjadi di melihat tim menang pada 887 kesempatan itu. Hasil imbang terjadi pada 40 kesempatan dan kekalahan terjadi pada 20 di antaranya.

Kemungkinannya adalah statistik yang sama akan terlihat di Piala Dunia. Tingkat persaingan tinggi, karena hanya negara-negara terbaik yang bisa lolos. Dengan demikian, turnamen biasanya melihat sejumlah besar gol yang dicetak. Kemungkinan tim-tim di Piala Dunia yang mengamankan keunggulan dua gol juga memenangkan pertandingan mereka. Tentu saja, itu bukan jaminan 100%, tetapi kemungkinan besar akan terjadi daripada tidak. Kira-kira 9 dari 10 pertandingan di mana tim mencapai keunggulan dua gol akan membuat mereka memenangkan pertandingan.

Tim Berjuang Kembali Untuk Seri Atau Menang

skor imbang sepak bola 4-4Tim sepak bola tidak akan kalah jika keunggulan dua gol terjadi. Anda hanya perlu melihat kembali beberapa kejadian dalam sejarah Piala Dunia untuk melihat ini. Pada tahun 2014, Jerman melawan Swedia dalam pertandingan kualifikasi. Pada babak pertama, Jerman, memimpin 4-0 besar atas lawan Skandinavia mereka. Sementara semua akan tampak kalah dalam keadaan seperti itu, Swedia keluar berjuang di babak kedua.

Dipimpin oleh Zlatan Ibrahimovic, tim melanjutkan untuk mencetak tiga gol sebelum tanda 90 menit. Namun justru Rasmus Elm yang menyamakan kedudukan pada menit ke-93. Itu terbukti menjadi tontonan hebat bagi para penggemar.

Kembali pada tahun 1966, tidak ada yang akan meramalkan Portugal berada dalam keadaan seperti itu juga. Selama turnamen Piala Dunia itu, tim berhadapan dengan Korea Utara. Itu di perempat final bahwa Portugal melihat defisit tiga gol. Tidak ada yang bisa percaya apa yang mereka saksikan.

Sekali lagi, keunggulan 3-0 adalah situasi yang bagus. Namun Portugal melawan, berkat upaya pemain bintang Eusebio. Striker itu keluar dan mengamankan empat gol untuk Portugal di menit ke-27, ke-43, ke-56 dan ke-59. Dua di antaranya adalah penalti. Gol kelima kemudian dicetak oleh José Augusto pada menit ke-80 untuk mengamankan kemenangan Portugal.

Di Piala Dunia 2018 yang lebih baru, Belgia melihat diri mereka kalah 2-0 dari Jepang. Selama pertandingan babak sistem gugur mereka, sepertinya Belgia akan pulang. Gol pertama dalam pertandingan itu baru tercipta pada menit ke-48. Genki Haraguchi akan mengklaim yang pertama untuk Jepang, diikuti oleh yang kedua dari Takashi Inui pada menit ke-52.

Hal-hal mungkin tampak suram bagi Belgia pada awalnya. Namun Jan Vertonghen mencetak gol pada menit ke-69, sementara Marouane Fellaini mencetak gol lagi pada menit ke-74. Belgia membalasnya dengan gol ketiga untuk mengamankan kemenangan di menit ke-94.

Sulit untuk menemukan informasi yang tepat tentang tim yang kehilangan prospek yang layak. Perusahaan data cenderung tidak memiliki informasi semacam itu. Dari apa yang tersedia, adalah mungkin untuk memberi tahu Anda hal-hal berikut:

Jika sebuah tim mencetak gol pertama, ada peluang 71% bahwa mereka akan memenangkan pertandingan. Persentase itu didasarkan pada hasil dari musim Liga Premier 2011/12. Seperti disebutkan sebelumnya, data Piala Dunia tentang topik ini cukup langka.

Pada bulan Desember 2016, Gary Lineker memasukkan dirinya ke dalam percakapan ini. Dia men-tweet gagasan bahwa keunggulan 2-0 itu berbahaya. Kemudian, dia mempertanyakan berapa kali tim telah memimpin seperti itu hanya untuk membuangnya pada waktu penuh. Tanggapan datang dari akun analisis statistik Opta Joe. Data menunjukkan bahwa keunggulan 2-0 pada paruh waktu di Liga Premier telah terjadi 1.061 kali. Hanya 22 kali tim kalah dalam waktu penuh dari posisi itu.

Informasi itu berkaitan dengan prospek paruh waktu, tentu saja. Plus, sekali lagi mengacu pada Liga Premier Inggris. Tetapi angka-angkanya juga tidak akan jauh berbeda dalam hal Piala Dunia. Ya, seperti yang disebutkan, ada beberapa contoh spesifik di mana tim telah merebutnya kembali. Namun sebagian besar waktu, ini bukan hasilnya.

Satu cerita lain berkaitan dengan Piala Dunia tahun ini. Atau lebih tepatnya, kualifikasi untuk turnamen. Pada November 2021, Belanda menghadapi Montenegro. Memphis Depay mencetak dua gol untuk tim Belanda, memberi mereka keunggulan 2-0. Dengan delapan menit tersisa, sepertinya Holland akan menjadi unggulan sebagai kualifikasi.

Namun Ilija Vukotić mengklaim gol di menit ke-82 untuk Montengro. Golnya kemudian didukung oleh satu detik dari Nikola Vujnovi pada menit ke-86. Pada akhirnya, Belanda harus mengklaim kemenangan 2-0 atas Norwegia satu minggu kemudian untuk lolos. Montenegro akhirnya tidak lolos setelah kalah dari Turki.

Dari Mana Ide Skor Berbahaya Berasal?

tanda peringatan

Bagaimana bisa orang-orang menentukan keunggulan 2-0 sebagai skor yang berbahaya? Yah, banyak orang percaya itu karena presenter televisi Ceko, Josef Csaplár. Mantan pelatih sepak bola itu biasa menyatakan hal itu menjadi ekspresi tersendiri. Itu bahkan diberi nama Perangkap Csaplár. Tentu saja, ini semua spekulasi. Negara-negara lain cenderung memiliki ide sendiri tentang dari mana ekspresi itu berasal.

Di Australia, orang percaya bahwa Johnny Warren adalah orang yang pertama kali menggunakan pepatah tersebut. Sementara itu, orang Serbia menyarankan bahwa Milan ivadinovi adalah orang yang bertanggung jawab untuk itu. Namun pemikiran umum lainnya tentang hal itu hanyalah bahwa itu menonjol sebagai berbahaya. Berbagai contoh terkenal dari sebuah tim yang unggul dan kemudian kalah dalam pertandingan ada. Keadaan ini lebih menonjol karena mereka kurang umum daripada tim yang menang dari keunggulan seperti itu.

Ini juga bukan fenomena baru. Beberapa contoh dari masa lalu ketika tim sepak bola kehilangan keuntungan seperti itu tercatat. Hongaria berhadapan dengan Jerman Barat di Final Piala Dunia 1954. Saat itu, tim sepak bola Hongaria adalah salah satu yang terbaik di dunia. Tim tidak pernah kalah dalam pertandingan antara Mei 1950 dan Februari 1956. Selain itu, Final Piala Dunia yang dimaksud. Padahal mereka sudah unggul 2-0 lewat gol Ferenc Puskás dan Zoltán Czibor.

Jerman Barat juga kalah 8-3 dari Hongaria selama babak penyisihan grup turnamen. Namun ini tidak menghentikan mereka. Jerman berjuang kembali untuk mengamankan kemenangan 3-2 atas Hungaria, mengklaim Piala Dunia pertama mereka. Hungaria belum pernah berhasil mengangkat trofi.

Tim akan sangat jarang kalah ketika mereka unggul dua gol. Ini terkait dengan semua liga dan kompetisi. Keunggulan dua gol tidak berbahaya bagi tim di depan, tetapi lebih berbahaya bagi tim di belakang. Ada lebih banyak pekerjaan yang harus dilakukan untuk menyamakan kedudukan dan kemudian mengklaim kemenangan dalam situasi seperti itu. Comeback dari tim yang kurang beruntung tidak begitu umum.

Lihatlah statistik Liga Premier dari sebelumnya. Ada banyak pertandingan yang dimainkan di liga itu sejak dimulai. Lebih banyak pertandingan telah terjadi daripada 2.700 kali keunggulan dua gol terjadi. Jadi, tidak semua contoh ini muncul, baik itu di Liga Premier atau Piala Dunia.

Apakah Dua Tujuan Di Depan Pembayaran Awal Sepadan?

bola gawang sepak bola terbuat dari bendera negaraJika Anda mendukung tim untuk menang dan peluangnya sama, atau kira-kira sama, di dua buku olahraga yang berbeda tetapi satu menawarkan Anda pembayaran awal jika tim unggul dua gol, maka tentu saja layak untuk menerima tawaran itu.

Sementara skenario kemungkinan terjadi kurang dari 10% dari waktu, itu masih memberi Anda lebih banyak nilai jangka panjang jika Anda menggunakan penawaran tersebut. Jika Anda memasang 100 taruhan pada sebuah tim untuk menang, kemungkinan besar di lebih dari satu taruhan tersebut Anda akan mendapat keuntungan dari keuntungan dua gol pembayaran awal ketika tim yang Anda dukung tidak memenangkan pertandingan pada akhirnya.

Tentu saja, ini hanya jika peluangnya cukup sama. Jika peluangnya berbeda, Anda perlu membuat keputusan apakah lebih baik mengambil peluang yang lebih besar, jadi jika Anda menang, Anda mendapatkan pengembalian yang lebih tinggi, atau bertaruh dengan bandar dengan tawaran dua gol yang memberi Anda beberapa asuransi jika peluangnya berbeda. tim naik dua-nol dan kemudian seri atau kalah setelah 90 menit.

Mengapa bandar judi bahkan menawarkan ini? Yah, itu bukan penipu, mereka hanya melakukannya untuk menarik kebiasaan Anda. Pada kenyataannya itu tidak membebani bandar judi terlalu banyak karena hanya terjadi kurang dari 10% dari taruhan hasil pertandingan yang ditempatkan rata-rata tetapi itu bisa berarti mereka dapat menghasilkan loyalitas pelanggan, yang lebih berharga bagi mereka dalam jangka panjang.

Oleh karena itu, saran kami adalah, manfaatkan penawaran keunggulan 2-0 untuk taruhan hasil pertandingan kecuali Anda bisa mendapatkan peluang yang jauh lebih baik tanpa penawaran.

Author: Douglas Gonzales