How Many Corners on Average Per World Cup Game?

FreeBetOffers.org.uk

sudut sepak bolaTendangan sudut dapat menghasilkan beberapa momen sepakbola yang luar biasa. Faktanya, 76% gol yang dicetak dari sepak pojok di Piala Dunia 2018 menentukan hasil pertandingan. Ini juga mengapa ini adalah pasar taruhan yang populer untuk didukung oleh penumpang.

Adalah baik untuk mengetahui berapa rata-rata tendangan sudut yang diberikan di Piala Dunia. Lagi pula, jika Anda mengetahui hal ini, kemungkinan besar Anda akan dapat memasang taruhan yang lebih terinformasi. Pada saat yang sama, ini menonjol sebagai pengetahuan yang menarik untuk dimiliki secara umum. Ini adalah informasi yang akan kita lihat di sini.

Kami juga akan melihat keadaan sekitar saat tendangan sudut terjadi. Plus, kami akan menawarkan beberapa momen terbaik ketika peristiwa seperti itu terjadi di Piala Dunia. Seringkali sepak pojok Piala Dunia berujung gol. Bergabunglah dengan kami jika Anda ingin tahu lebih banyak tentang jumlah rata-rata tendangan sudut yang diberikan di Piala Dunia.

Kapan Tendangan Sudut Diberikan dalam Sepak Bola?

sudut piala dunia 2018 mesir v uruguaySoul Train, CC BY-SA 3.0, melalui Wikimedia Commons

Tendangan sudut tentu saja merupakan tendangan bola yang berasal dari sudut lapangan. Tendangan sudut hanya bisa datang dari otorisasi resmi wasit. Mereka adalah salah satu hasil yang lebih mudah untuk disaksikan. Tendangan sudut terjadi ketika seluruh bola melewati garis gawang. Ini bisa di tanah atau di udara, dan harus menyentuh pemain terakhir dari tim bertahan. Itu tidak terjadi jika gol terjadi.

Prosedur untuk ini terjadi sebagai berikut:

Pemain harus menempatkan bola di sudut terdekat dengan titik di mana ia meninggalkan lapangan. Bola harus tetap dalam posisi diam dan kemudian ditendang oleh pemain. Bola dalam permainan saat ditendang dan bergerak. Tidak perlu meninggalkan area sudut untuk hal ini. Tiang bendera sudut tidak boleh dipindahkan. Lawan harus tetap berada setidaknya 10 yard dari busur sudut sampai bola dalam permainan.

Pelanggaran dan sanksi tertentu juga dapat terjadi selama tendangan sudut. Mereka adalah sebagai berikut:

Jika setelah bola dalam permainan, penendang menyentuh bola lagi sebelum menyentuh pemain lain, tendangan bebas tidak langsung terjadi. Jika penendang melakukan pelanggaran bola tangan, tendangan bebas langsung diberikan. Atau, jika pelanggaran terjadi di dalam area penalti penendang, maka tendangan penalti diberikan.

Rata-rata Jumlah Tendangan Sudut dalam Pertandingan Piala Dunia

ronaldinho melakukan tendangan sudut saat Piala Dunia di JermanRonaldinho melakukan tendangan sudut selama Piala Dunia di Jerman – whistlebettyboop, CC BY 2.0, via Wikimedia Commons

Sulit untuk menentukan jumlah pasti tendangan sudut di Piala Dunia. Kita bisa melihat bagaimana kemajuan di Piala Dunia 2022 di tikungan. Sejauh ini, tim dengan jumlah tendangan sudut terbanyak adalah Denmark, dengan rata-rata 11,9 per pertandingan. Tentu saja, tim baru memainkan dua pertandingan. Satu melawan Tunisia (imbang 0-0) dan satu melawan Prancis (kalah 2-1). Pertandingan ketiga yang akan dimainkan adalah melawan Australia pada Rabu, 30 November.

Sejauh ini, Swiss telah melakukan rata-rata 10,8 tendangan sudut per game dan Prancis melakukan 10,2. Senegal berikutnya dengan 9,9 dan Tunisia mengikuti dengan 9,77. Karena Piala Dunia 2022 masih dalam tahap awal, peringkat ini bisa saja berubah. Korea Selatan adalah tim yang menerima sepak pojok paling sedikit sejauh ini, dengan rata-rata 7,6 per pertandingan.

Apa yang bisa kita lihat adalah tendangan sudut rata-rata per game untuk beberapa divisi terbesar di dunia. Jika kita melihat Liga Premier di Inggris, rata-rata terjadi 10,19 sepak pojok per pertandingan. Liga Utama Skotlandia menampilkan rata-rata 10,52 tendangan sudut. Sementara itu, La Liga Spanyol biasanya memiliki 9,44 tendangan sudut. Bundesliga menampilkan rata-rata 9,7 per game.

Anda juga bisa memperhitungkan angka-angka itu saat berbicara tentang Piala Dunia. Divisi terbesar di negara-negara ini menampilkan pemain dan tim terbaik. Piala Dunia juga menampilkan tim-tim terbaik dunia yang bersaing satu sama lain. Dengan demikian, kemungkinan besar akan ada jumlah sudut yang sama yang terjadi secara rata-rata juga.

University of Alicante memang memiliki studi tentang sudut yang diambil selama Piala Dunia 2018, Rusia. Studi tersebut mengungkapkan bahwa 606 tendangan sudut terjadi dalam 64 pertandingan dari kompetisi tersebut. Ini juga berfokus pada fitur khusus dari sudut. Ini melihatnya menyoroti apakah sudut terjadi dari posisi kiri atau kanan. Itu juga melihat waktu ketika tikungan terjadi, dan seterusnya.

Hasil analisis ini menentukan tendangan sudut kanan dan kiri genap. Setidaknya, dalam hal distribusi mereka. Tidak seperti pertandingan sebelumnya, tendangan sudut dari kiri terjadi antara menit ke-16 dan ke-30. Dari kanan, paling banyak terjadi antara menit ke-61 dan ke-75.

Juga benar untuk mengatakan bahwa pada tahun 2014, ada 358 tendangan sudut. Dari sepak pojok tersebut, 16 di antaranya menghasilkan gol untuk sebuah tim. Mengerjakannya dalam format persentase, konversinya mencapai 4,5% menjadi sasaran.

Apakah Gol Olimpiade Terjadi di Piala Dunia?

Gol Olimpiade Cesareo Onzari 1924Gol pertama dicetak langsung dari tendangan sudut, ditembak oleh pemain Argentina Cesáreo Onzari melawan Uruguay – Penulis tidak dikenalPenulis tidak dikenal, Domain publik, melalui Wikimedia Commons

Jika Anda tidak terbiasa dengan istilah ‘Tujuan Olimpiade’, izinkan kami menjelaskannya. Ini sebenarnya cukup langka dalam sepak bola. Mencetak gol dari pengaturan sudut adalah kejadian yang cukup umum. Ini melihat bola ditendang dari sudut dan satu atau lebih pemain lain menjatuhkannya ke gawang. Namun jauh lebih jarang tendangan sudut langsung berakhir dengan terciptanya gol. Gol jenis ini menggunakan nama ‘Olympic Goal’.

Asal usul nama ini kembali ke Olimpiade terakhir yang berlangsung di Paris. Itu terjadi pada tahun 1924. Permainan itu juga berfungsi ganda sebagai semacam Piala Dunia. Ada 22 negara yang ikut serta dalam acara tersebut. Ini adalah pertama kalinya Mesir, Turki, Uruguay, dan Amerika Serikat mengikuti kompetisi. Uruguay menjadi juara tahun itu.

Satu bulan setelah itu, tim menghadapi Argentina dalam pertandingan persahabatan dua pertandingan. Ini adalah game kedua yang membuat sejarah. Pada menit ke-15, Cesáreo Onzari yang bermain untuk Argentina melakukan tendangan sudut. Ini terbang langsung ke gawang tim Uruguay tanpa ada orang lain yang menyentuhnya. Itu berfungsi sebagai tujuan pertama dari jenis ini dalam sejarah.

Di masa-masa awal itu, gol tersebut mendapat nama ‘Gol Onzari Melawan Olympian’. Seiring waktu, nama ini disingkat menjadi “Tujuan Olimpiade”. Onzari menghabiskan sisa hidupnya mengklaim bahwa tujuannya adalah sesuatu yang dia lakukan dengan sengaja. Namun banyak yang membantahnya dan menyebutnya sebagai kebetulan yang beruntung.

Ini adalah tujuan yang cukup rumit untuk dicetak, dan karenanya tidak sering ditampilkan di Piala Dunia. Faktanya, satu-satunya Gol Olimpiade terjadi pada edisi 1962. Chili menjadi tuan rumah edisi ketujuh turnamen tersebut. Namun Kolombia yang meninggalkan kesan. Pada tanggal 3 Juni 1962, tim Kolombia menghadapi Uni Soviet dalam pertempuran Grup 1. Pada menit ke-8, 10 dan 11, Soviet berhasil mencetak gol. Kolombia melawan balik dengan gol pertama mereka pada menit ke-21 oleh Aceros Jerman. Namun Uni Soviet mencetak gol keempat pada menit ke-56, berkat Viktor Ponedelnik.

Segalanya berlalu dengan skor 4-1 selama beberapa menit sebelum sepak pojok datang untuk Kolombia pada menit ke-68. Marco Coll melangkah untuk mengambilnya dan menandai namanya di buku sejarah. Kiper Soviet Lev Yashin memasang pertahanannya, memaksakan otoritas pada para pembela. Coll memperhatikan perbedaan ketinggian tim Soviet. Dia memiliki sedikit kemampuan untuk memilih rekan satu tim untuk menendang bola ke arah.

Sebaliknya, sebuah ide datang kepadanya. Saat Yashin merayap keluar dari garis gawangnya (berpikir dia bisa menangkap bola dengan mudah), Coll menyerang. Tembakan cepat ke tiang gawang dekat membuat bola melayang melewati kiper dan masuk ke gawang. Ini tetap sebagai satu-satunya saat Gol Olimpiade terjadi di Piala Dunia.

Gol versi Coll tidak memiliki efek dramatis seperti gol Onzari pada tahun 1924. Namun itu membuat semua orang tercengang dan gemuruh persetujuan dari para penggemar Kolombia. Yashin akhirnya akan mencaci bek karena membiarkan bola melewatinya. Kolombia, sementara itu, mencetak dua gol lagi. Mereka datang dari Jose Rada dan Marino Salazar pada menit ke-72 dan ke-86.

dia skor akhir? 4-4. Kolombia tidak berhasil melewati babak penyisihan grup di Piala Dunia itu, kalah dari Uruguay dan Yugoslavia. Namun Tujuan Olimpiade melawan Uni Soviet telah tercatat dalam sejarah.

Author: Douglas Gonzales