How Many Cards Per Game on Average at the World Cup?

FreeBetOffers.org.uk

kartu kuning menutup wasit memudar di latar belakangPiala Dunia akan selalu menjadi turnamen yang penuh aksi dan drama. Jika seorang pemain tidak berguling-guling di lantai sambil memegangi kaki mereka karena kesakitan, mereka akan dikeluarkan. Di tengah semua aksi itu, bola ditembakkan ke gawang.

Setiap tim nasional ingin menjadi yang terbaik dan memegang trofi pada akhirnya. Tentu saja, hal ini juga dapat menimbulkan beberapa masalah ketika tingkat persaingan melonjak ke ketinggian baru. Jelas terlihat bahwa taruhannya selalu tinggi dalam pertandingan sepak bola Piala Dunia. Dalam hal ini, kemungkinan besar akan ada pencurahan kartu dari wasit. Namun menarik untuk mengetahui berapa rata-rata jumlah kartu yang dibagikan selama Piala Dunia?

Di sini, kita akan melihat lebih dekat ini. Kami ingin mengetahui rata-rata kartu merah dan kartu kuning yang diberikan di Piala Dunia. Memang, turnamen 2022 telah melihat kartu merah pertamanya diberikan. Itu terjadi saat pertandingan antara Wales dan Iran dalam pertandingan Grup B mereka.

Kiper Wales, Wayne Hennessey, mendapat kartu merah setelah memukul pemain Iran Mehdi Taremi. Bentrokan antara para pemain tidak disengaja, tetapi Hennessey harus meninggalkan lapangan sebagai orang terakhir. Ini meninggalkan Wales dengan 10 orang, dan mereka menderita kekalahan 2-0 dari lawan Iran mereka.

Kapan Kartu Kuning dan Merah Diberikan?

pemain menunjukkan kartu kuning

Kita semua tahu bahwa wasit memberikan kartu kuning dan merah sebagai cara mendisiplinkan pemain. Jika seorang pemain melakukan pelanggaran tertentu, maka ada potensi kartu muncul. Kartu kuning, tentu saja, lebih berhati-hati daripada kartu merah. Itu bertindak semacam peringatan terhadap pelanggaran lebih lanjut. Kartu merah mengakibatkan pemecatan pemain dari lapangan. Setiap pemain yang menerima dua kartu kuning dalam permainan juga akan menerima kartu merah otomatis.

Pengenalan kedua kartu muncul setelah 1966. Ken Aston adalah orang yang bertanggung jawab atas mereka. Pada Piala Dunia tahun itu, dia harus tetap mengontrol wasit. Tentu saja, berbagai bahasa digunakan. Aston melihat berbagai contoh ketidakpahaman antara wasit dan pemain. Penonton juga terkadang ketinggalan. Jadi, dia datang dengan dua kartu berwarna. Ini kemudian digunakan di Piala Dunia 1970 di Meksiko untuk pertama kalinya.

Memang benar untuk mengatakan bahwa para pemain telah menerima perintah berbaris jauh sebelum waktu ini. Faktanya, pemain pertama yang harus meninggalkan lapangan di Piala Dunia adalah Placido Galindo dari Peru. Pemecatannya terjadi pada turnamen edisi 1930. Namun pemain pertama yang menerima kartu merah di turnamen tersebut adalah di Piala Dunia 1974. Carlos Caszely dari Chili adalah pemain yang menerimanya saat pertandingan tim melawan Jerman Barat.

Ditunjukkannya kartu kuning dapat terjadi karena hal-hal berikut:

Perilaku Tidak Sportif – Setiap tindakan yang dianggap tidak sportif. Ini termasuk upaya untuk menipu wasit atau merayakan gol dengan cara yang terlalu rumit. Dissent by Action or Word – Apapun yang menantang otoritas wasit di lapangan sepak bola. Ini dapat mencakup komentar yang terlalu keras pada seorang pejabat atau pemain yang mengeroyok seorang pejabat untuk tidak setuju dengan suatu keputusan. Pelanggaran Hukum Berkelanjutan – Selalu ada kelonggaran yang diberikan dalam hal undang-undang sepak bola selama pertandingan. Namun jika seorang pemain melakukan hal tersebut secara terus menerus, wasit dapat mengeluarkan kartu kuning. Menunda Restart Permainan – Membuang-buang waktu. Jangka waktu yang berlebihan untuk melakukan tendangan bebas atau dengan sengaja mengambilnya dari posisi yang salah, misalnya. Tidak Berdiri pada Jarak yang Dipersyaratkan – Pemain lawan harus berdiri 10 yard dari bola pada tendangan bebas atau sepak pojok. Kegagalan untuk melakukannya akan menghasilkan kartu kuning. Memasuki atau Memasuki Kembali Lapangan – Saat pertandingan sedang dimainkan, pemain sepak bola tidak dapat masuk atau masuk kembali ke lapangan. Mereka juga tidak bisa dengan sengaja meninggalkan lapangan tanpa izin wasit.

Mengenai kartu merah, ini muncul dalam situasi berikut:

Permainan Pelanggaran Serius – Ini adalah masalah yang cukup subyektif; dengan demikian, terserah keputusan wasit tersebut. Ini bisa termasuk tekel dua kaki atau aktivitas lain yang membahayakan pemain lain. Meludah dan/atau Bahasa Kasar – Yang pertama hampir selalu berupa kartu merah langsung. Bahasa kasar, termasuk rasisme atau hal lain yang menyinggung, juga ditangani dengan sesuai.Kekerasan – Jika satu atau lebih pemain sepak bola terlibat dalam meninju, menendang, menanduk kepala atau kekerasan lainnya, kartu merah akan muncul. Pelanggaran yang Disengaja – Jika penyerang memiliki keuntungan yang jelas untuk mencetak gol dan sengaja melakukan pelanggaran, ini adalah pelanggaran kartu merah. Setiap penggunaan tangan atau lengan yang disengaja untuk memblokir upaya ke gawang memiliki hasil yang sama.

Kartu Kuning dan Merah di Piala Dunia

sundulan pemain Prancis Zinedine Zidane ke Marco Materazzi dari ItaliaPatung yang memperlihatkan headbutt oleh pemain Prancis Zinedine Zidane pada Marco Materazzi Italia – David Merrett, CC BY 2.0, melalui Wikimedia Commons

Di Piala Dunia, permainan cenderung sedikit lebih bersahabat daripada di Liga Premier. Itu tidak berarti bahwa kartu kuning dan merah tidak diberikan. Jumlah rata-rata kartu kuning yang dibagikan di Piala Dunia per pertandingan berkisar antara 3 dan 4. Namun itu tetap sebagai rata-rata, jadi ada lebih banyak kasus yang terjadi.

Kartu dengan kedua warna tersebut sangat berpengaruh sehingga mereka telah meninggalkan warisannya di Piala Dunia. Beberapa momen paling berkesan selama turnamen terjadi dari mereka. Anda hanya perlu melihat turnamen tahun 2006 yang berlangsung di Jerman.

Pertandingan terakhir Piala Dunia melihat Prancis menghadapi Italia. Zinedine Zidane yang bermain untuk Prancis sepertinya akan selalu mengingat pertandingan ini. Mengapa? Karena itu adalah tindakan terakhirnya untuk negara asalnya. Saat pertandingan memasuki perpanjangan waktu, Zidane melakukan pertukaran sengit dengan pemain Italia Materazzi. Beberapa tarikan baju terjadi sebelum Zidane menanduk dada Materazzi. Itu sudah cukup untuk membuat penyerang Prancis itu diusir.

Seperti yang terjadi, Piala Dunia 2006 melihat kartu merah terbanyak dalam sejarah. Sebanyak 27 kali tampil, melampaui 22 dari Prancis 1998. Artinya, rata-rata kartu merah di ajang tahun itu datang di setiap 2,37 pertandingan. Intinya, wasit memberikan kartu merah hampir di setiap pertandingan lainnya.

Itu juga merupakan tahun di mana pemain Kroasia Josip Šimunić menerima tiga kartu kuning. Wasit Graham Poll sudah menunjukkan dua kartu kuning kepada pemain tersebut. Namun dia lupa menyuruhnya pergi setelah yang kedua, seperti yang seharusnya terjadi. Namun empat menit kemudian, dia menerima gol ketiga dan akhirnya harus keluar dari lapangan.

Dalam pertandingan itu, Kroasia melawan Australia di Grup F. Dario Šimić menerima perintah berbaris dengan lima menit tersisa. Kemudian, Brett Emerton dari Australia mendapat kartu merah tak lama kemudian. Dengan kartu merah yang juga dikeluarkan untuk Šimunić, drama di laga Piala Dunia itu pun memanas.

Namun rekor Piala Dunia empat kartu merah dalam satu pertandingan mengalahkan acara itu. Hal ini juga terjadi pada event tahun 2006, pada pertandingan antara Belanda dan Portugal. Selain empat kartu merah, 16 kartu kuning muncul. Kedua negara mendapat pukulan dari wasit Rusia, Valentin Ivanov, di pertandingan babak 16 besar ini. Portugal kemudian memenangkan pertandingan 1-0, tetapi drama di lapangan menjadi berita utama.

Di menit ke-2 pertandingan, Mark van Bommel mendapat kartu kuning. Sebelum Portugal mencetak satu-satunya gol, bek Belanda Khalid Boulahrouz menerima hal yang sama. Pelanggarannya melukai Cristiano Ronaldo, memaksa pergantian pemain terjadi. Ronaldo meninggalkan lapangan sambil menangis, menyebut pelanggaran itu disengaja.

Sementara itu, Maniche Portugal mendapat kartu kuning karena melakukan pelanggaran terhadap van Bommel pada menit ke-19. Tak lama setelah gol Portugal, gelandang tim Costinha mendapat kartu kuning. Dia kemudian harus meninggalkan lapangan beberapa menit sebelum jeda, setelah menerima kartu merah. Ini terjadi setelah handball.

Babak kedua pertandingan membawa lebih banyak drama. Beberapa kartu kuning lagi muncul sebelum Boulahrouz mendapat kartu merah pada menit ke-63. Hal ini menyebabkan huru-hara di pinggir lapangan antara dia dan bangku Portugis. Peringatan kartu kuning selanjutnya menyusul di menit-menit berikutnya. Deco Portugal menerima kartu kuning kedua dan kartu merah pada menit ke-78. Kejahatannya? Menunda restart permainan setelah mendapatkan tendangan bebas. Kemudian, selama injury time, van Bronckhorst menerima perintah berbarisnya. Dia mendapat kartu kuning kedua karena melakukan pelanggaran terhadap Tiago.

Wasit Ivanov menerima banyak kritik dari FIFA setelah pertandingan. Presiden FIFA Sepp Blatter menyarankan agar Ivanov memberikan dirinya sendiri kartu kuning. Wasit tidak diizinkan untuk memimpin pertandingan lagi di Piala Dunia 2006.

Statistik Kartu Piala Dunia

lagu rigobert diputar untuk kamerunLagu Rigobert – Kamerun (Video Musik Resmi) Lagu Rigobert – Kamerun (Video Musik Resmi)

Sepanjang kompetisi Piala Dunia, tidak ada pemain yang menerima lebih dari satu kartu merah. Namun sejak turnamen pertama kali dimulai pada tahun 1930, dua pemain telah menerima kartu merah di beberapa Piala Dunia.

Rigobert Song, yang merupakan manajer Kamerun saat ini, telah dikeluarkan dua kali. Pertama kali terjadi pada tahun 1994 melawan Brasil dan yang kedua melawan Chili pada tahun 1998. Kami berbicara tentang pemecatan Zidane pada tahun 2006 sebelumnya. Namun dia juga dikartu merah pada ajang 1998 melawan Arab Saudi.

Juga benar untuk mengatakan bahwa 64 negara telah melihat pemain dikeluarkan selama Piala Dunia. Negara-negara penerima kartu merah terbanyak adalah sebagai berikut:

Brasil – 11Argentina – 10Uruguay – 9Italia – 8Kamerun – 8Belanda – 7Meksiko – 6Prancis – 6Portugal – 6Jerman – 5Hungaria – 5

Lima kartu merah juga muncul selama putaran final Piala Dunia. Kami mencatat pemecatan Zidane di final 2006 melawan Italia. Empat kartu merah pertandingan final lainnya adalah:

John Heitinga (Belanda) – Vs Spanyol, Piala Dunia 2010Marcel Desailly (Prancis) – Vs Brasil, Piala Dunia 1998Pedro Monzon (Argentina) – Vs Jerman Barat, Piala Dunia 1990Gustavo Dezotti (Argentina) – Vs Jerman Barat, Piala Dunia 1990

Dari lima orang yang menerima perintah berbaris di final, hanya satu yang menjadi pemenang. Prancis meraih kemenangan atas Brasil pada tahun 1998, membuat Desailly juga menjadi pemenang. Timnya unggul 2-0 atas Brasil ketika ia menerima kartu merahnya pada menit ke-68. Mereka akhirnya menang 3-0 pada peluit akhir.

Satu statistik terakhir berkaitan dengan wasit. Arturo Brizio Carter dari Meksiko telah mengeluarkan kartu merah terbanyak dalam sejarah Piala Dunia. Dia menjadi wasit di turnamen 1994 dan 1998. Dia menunjukkan tiga merah pada yang pertama dan empat merah pada yang terakhir. Carter memberikan ini kepada para pemain berikut:

TurnamenPemainTimLawan1994 (AS)Gianfranco ZolaItaliaNigeria1994 (AS)Rigobert SongKamerunBrasil1994 (AS)Marco EtcheverryBoliviaJerman1998 (Prancis)Ariel OrtegaArgentinaBelanda1998 (Prancis)Arthur NumanBelandaArgentina1998 (Prancis)ZinedinePrancisSaudi Arabia1998

Author: Douglas Gonzales