FIFA World Cup Lottery Scam Results in Warnings from NTS

FreeBetOffers.org.uk

itu tanda scam dengan kaca pembesar di atas kata scamSeolah belum cukup kontroversi seputar Piala Dunia, kini masih ada lagi. Para penipu kembali berkeliaran, kali ini menipu orang-orang untuk mengikuti undian Piala Dunia.

Orang-orang menerima surat dari perusahaan yang mengaku berafiliasi dengan acara tersebut. Mereka menampilkan logo dan informasi resmi, dan kemudian menyatakan bahwa penerima telah menang besar. Yang harus mereka lakukan adalah mentransfer sejumlah kecil uang dan kemenangan besar akan menjadi milik mereka. Tentu saja imbalan tersebut tidak nyata dan tidak pernah terlihat oleh penerima surat.

Sebaliknya, siapa pun yang mengirim surat menyimpan informasi orang tersebut untuk diri mereka sendiri. Standar Perdagangan Nasional (NTS) berbicara tentang surat-surat itu. Tercatat bahwa lonjakan ini biasa terjadi di acara olahraga besar sebelumnya. Pihak berwenang kemudian mengatakan bahwa mereka menginginkan bantuan dari masyarakat untuk penipuan tersebut. Dengan cara ini, mereka dapat mengumpulkan lebih banyak informasi tentangnya. Siapa pun yang menerima surat penipuan tentang memenangkan lotre bulan depan harus mengirimkannya ke NTS. Itu menyoroti kampanye sebagai “Scamnesty”.

Kepala tim Penipuan di NTS, Louise Baxter berbicara tentang keinginan untuk tetap berada di depan para penjahat. Dia meminta selain mengirimkan surat mereka, orang-orang harus membicarakan penipuan itu dengan orang lain. Ini, katanya, sangat membantu ketika menyangkut teman dan keluarga yang lebih tua. “Mereka cenderung berada di ujung surat yang tajam”, komentarnya. Wawasan dan informasi yang dapat mereka berikan akan sangat penting bagi NTS.

Siapa pun yang menerima surat penipuan semacam itu dapat mengirimkannya ke alamat berikut:

NTSST, Freepost, Mail Marshals.

Tim Scam Internasional Bisa Bertanggung Jawab

stempel lotere palsuTidak jarang tim di balik penipuan semacam itu beroperasi di tingkat internasional. Geng kejahatan terorganisir berkumpul dan fokus pada topik atau isu hangat saat ini. Selama kepanikan atas COVID-19 dan menerima vaksin, penipu menipu £1,6 juta. Menargetkan yang rentan, mereka mengirim pesan teks dengan kedok sebagai NHS. Ini meminta mereka untuk membayar vaksin atau janji temu berikutnya.

Tentu saja, topik hangat di seluruh dunia saat ini adalah Piala Dunia di Qatar. Acara ini menampilkan tim sepak bola dari negara-negara di seluruh dunia. Dengan demikian, jauh lebih mudah bagi penjahat terorganisir untuk beroperasi secara global dengannya. Beberapa surat palsu yang sudah terlihat mengklaim bahwa lotre muncul untuk mempromosikan Piala Dunia. Meskipun kata-kata yang tertulis pada huruf dapat bervariasi, tujuannya persis sama. Mereka diatur untuk mengelabui mereka yang paling rentan untuk mengirim uang.

Petugas mengatakan bahwa jumlah rata-rata yang diminta dalam penipuan pos adalah sekitar £48. Ini biasanya diminta secara tunai, bukan yang lainnya. Dalam kebanyakan kasus, mereka yang membalas surat sering menjadi target ulang. Korban telah kehilangan ribuan pound akibat aktivitas kriminal ini.

Jenis penipuan pos terbesar untuk tahun 2022 adalah penipuan peramal. Lebih dari 80% di antaranya termasuk dalam kategori ini. Ini melihat penerima menerima janji untuk pembacaan terperinci jika mereka mengirim uang. Penipuan pos lain yang sering terlihat termasuk peluang investasi dan pengobatan kesehatan palsu.

“Kasus Mengerikan” Penipuan Pos Terjadi di Inggris

Berbicara tentang penipuan pos, John Herriman, CEO dari Chartered Trading Standards Institute (CTSI) mengatakan:

“Para penjahat di balik surat-surat ini memangsa orang-orang yang paling rentan di masyarakat kita, dan saat ini mereka yang merasa terisolasi dan kesepian lebih cenderung menanggapi surat penipuan yang datang secara tiba-tiba”.

Dia melanjutkan dengan menyatakan bahwa para profesional di CTSI telah menjadi saksi beberapa “kasus mengerikan”. Ini telah melihat korban kehilangan lebih dari £ 100.000 untuk scam mailout jenis ini. “Ini adalah siklus yang mengerikan sehingga beberapa orang merasa sulit untuk keluar karena para scammer sering berteman dengan korbannya”.

Namun, beberapa petugas telah mengunjungi rumah orang-orang yang terancam menjadi korban penipuan semacam itu. Ini telah mencegah mereka untuk memulai atau terus mengirim uang ke penipu.

Sebelumnya pada tahun 2022, sebuah pengumuman mengatakan bahwa 3.500 korban akan menerima pengembalian uang penipuan. Ini muncul dari penipuan internasional, yang menyebabkan £530.000 dicuri. Butuh empat tahun penyelidikan untuk hasil pengembalian uang terjadi. Melalui banyak penelitian, petugas menemukan bahwa penipu di AS bertanggung jawab. Mereka menipu orang tua dan orang sakit agar membayar biaya di muka untuk mendapatkan hadiah uang tunai. Imbalan tersebut “dijamin” dalam penipuan tetapi pada akhirnya tidak dibayarkan.

Anda dapat menemukan surat penipuan dengan mudah jika Anda tahu apa yang harus diwaspadai. Ini termasuk surat terbaru yang melakukan putaran yang berfokus pada Piala Dunia. Pastikan untuk memeriksa melalui surat yang Anda tidak yakin untuk informasi berikut:

Surat penipuan biasanya sangat dipersonalisasi. Artinya, nama Anda akan tertera di seluruh surat. Itu juga bisa muncul pada gambar sertifikat dan cek. Karya seni yang digunakan pada surat semacam itu sering kali menggunakan segel atau lambang. Font yang menunjukkan bahwa mereka berasal dari lembaga keuangan, atau perusahaan resmi, juga umum. Sangat umum untuk melihat kata-kata seperti “dijamin” dan “100% asli” di surat. Mereka juga menjelaskan jumlah uang yang sangat tepat. Jika ada tanda tangan, itu akan diklaim dari pejabat dengan gelar senior. Nomor identifikasi juga dapat muncul di samping tanda tangan. Anda akan sering melihat bahasa yang menunjukkan adanya urgensi bagi Anda untuk mengklaim kemenangan Anda. Cari frasa seperti “sebelum batas waktu” dan sejenisnya.

Author: Douglas Gonzales