Corruption In Club Football | FreeBetOffers.org.uk

FreeBetOffers.org.uk

pria memegang uang sepak bola menghujaniSepak bola; juga dikenal sebagai ‘The beautiful game’, sayangnya, memiliki sisi gelap. Sementara para puritan akan mengingat olahraga untuk momen-momen hebat, keterampilan yang luar biasa, atau bahkan sentuhan keanggunan yang sederhana, di beberapa kalangan, kesuraman mungkin selalu memunculkan kepalanya yang buruk.

Olahraga telah menunjukkan, sayangnya, bahwa ia memang memiliki sisi yang paling baik, tidak bermoral, paling buruk kriminal dan ada banyak kasus yang membuktikan hal ini selama bertahun-tahun – bahkan beberapa dekade.

Beberapa mungkin sangat besar sehingga Anda masih dapat mengingatnya hari ini; mungkin kemungkinan bahwa ini akan lama diingat.

Mengingat laporan baru-baru ini bahwa Real Madrid akan mendukung tuduhan “korupsi berkelanjutan” yang telah diajukan terhadap rival La Liga Barcelona, ​​kami melihat beberapa contoh korupsi yang paling menonjol di klub sepak bola selama bertahun-tahun, mulai dari dengan bagaimana kemungkinan peristiwa di Spanyol dapat terungkap.

Detail Kasus Korupsi Barcelona?

barcelona nou camp berdiri selama pertandinganAnk Kumar, CC BY-SA 4.0, melalui Wikimedia Commons

Tuduhan korupsi yang dilontarkan terhadap klub sepak bola tersebut, melibatkan dugaan skandal pembayaran yang melibatkan sejumlah individu yang terkait dengan pakaian Catalan tersebut.

Ini termasuk mantan presiden klub, Sandro Rosell, Josep Maria Bartomeu, mantan CEO klub Oscar Grau, mantan direktur olahraga profesional klub Albert Soler serta Jose Maria Eriquez Negreira – mantan wasit terkemuka.

Korupsi wasit dan suap pejabat bukanlah hal baru dalam sepak bola, meskipun dalam kasus ini, dapat dikatakan bahwa hal itu memberi klub lebih banyak keuntungan daripada yang dimilikinya dalam pertandingan, mengingat bakat yang selalu ada.

Sekarang Real Madrid telah memberikan dukungan mereka di belakang kasus ini, ini menunjukkan bahwa mereka mungkin mengharapkan pengurangan poin sebagai hukuman yang akan berlaku untuk musim depan dan memberi Los Blancos keuntungan besar bahkan sebelum kampanye dimulai.

Dalam beberapa tahun terakhir, ada argumen bahwa klub telah melanggar peraturan FFP (Financial Fair Play), setelah terlihat berada dalam masalah besar menyusul pandemi global yang membuat mereka tidak dapat memperbarui kontrak Lionel Messi dan melihat sejumlah pemain lain pergi.

Sementara itu, Jose Maria Fuster Fabra, pengacara Spanyol yang membela Bartomeu sangat meremehkan, dengan menyatakan: “Kami sedang mempersiapkan pembelaan dan menurut kami kasus ini tidak akan dibawa ke pengadilan.”

Skandal Kalsiopoli

juventusBisa dibilang kasus paling terkenal dalam beberapa dekade terakhir; itu adalah tanda gelap sepak bola Italia yang benar-benar membuat negara itu memenangkan Piala Dunia musim panas itu ke dalam bayang-bayang.

Itu melihat banyak klub yang terlibat dalam kasus korupsi sepakbola terbesar dan terselubung yang pernah ada, selama periode yang berlangsung bertahun-tahun.

Akibatnya, Juventus mendapat konsekuensi berat karena klub tersebut dicabut gelar Serie A 2005 dan 2006 dan diturunkan ke Serie B, di mana mereka menghabiskan satu musim.

Ini adalah skandal yang mengguncang sepak bola Italia dan mengirimkan gaung ke seluruh olahraga di Eropa. Selain Juventus, AC Milan, Fiorentina, Parma, Lazio, dan Reggina juga termasuk di antara klub-klub yang terlibat, dengan serangkaian hukuman yang diberikan mulai dari pengurangan poin hingga denda berat.

Selain itu, banyak eksekutif yang mengeluarkan larangan dari olahraga tersebut, termasuk Luciano Moggi dan Antonio Giraudo, keduanya dinyatakan bersalah atas tuduhan yang berkaitan dengan pengaturan pertandingan.

Kasus Sepak Bola Prancis

bernard mengintaiBernard Tapie – Michael Bemelmans, CC BY-SA 4.0, melalui Wikimedia Commons

Kembali ke awal tahun sembilan puluhan melihat penyelidikan terhadap sepak bola Prancis, yang meninggalkan sedikit noda di salah satu klub paling terkemuka di negara itu selama bertahun-tahun yang akan datang.

Musim 1992-93 melihat Marseille dalam performa bagus; memenangkan Liga Champions selama tahun itu – masih menjadi satu-satunya klub dari Prancis yang melakukannya. Namun, di dalam negeri, segalanya tidak berjalan sesuai rencana. Dalam pertandingan liga terakhir mereka, mereka harus mengalahkan Valenciennes untuk memastikan mereka memenangkan gelar liga.

Namun, diketahui bahwa Presiden klub Bernard Tapie bersama dengan manajer umum, Jean-Pierre Bernes telah menyuap dua pemain lawan untuk bermain di bawah standar dalam pertandingan tersebut untuk memberi mereka kesempatan yang lebih baik di final Liga Champions.

Tapie memberi tahu bek tengah Jean-Jacques Eydelie untuk menyuap Christophe Robert dan Jorge Burruchaga, dengan mereka memiliki hubungan profesional sebelumnya di klub sebelumnya Nantes.

Memang, Eydelie mengungkapkan: “(Bernard) Tapie berkata kepada kami, ‘Sangat penting bagi Anda untuk menghubungi mantan rekan setim Anda di Valenciennes (ada dua di antaranya termasuk Burruchaga). Kami tidak ingin mereka bertingkah seperti orang bodoh dan menghancurkan kami sebelum final melawan Milan.”

Namun, pemain ketiga, Jacques Glassman menolak untuk mengikuti rencana tersebut dan melaporkan rekan satu timnya kepada manajer Boro Primorac di babak pertama, yang kemudian diteruskan ke wasit. Setelah pertandingan yang dimenangkan Marseille, polisi menginterogasi segelintir pemain klub tanpa temuan konklusif. Enam hari kemudian mereka memenangkan liga dan menang atas AC Milan di final Liga Champions.

Namun, ini semua terungkap ketika Robert berbicara dengan seorang jaksa penuntut beberapa hari kemudian, mengakui perannya dan semua detail yang terlibat dalam insiden tersebut, sementara sejumlah besar uang ditemukan tersembunyi di kebun bibinya.

Tapie menerima hukuman penjara dua tahun atas tuduhan pengaturan pertandingan dan penipuan, sementara Barruchaga dan Robert diberi hukuman percobaan enam bulan. Bernes menjalani satu dari dua tahun dan Eyedelie mendapat hukuman percobaan satu tahun, hanya menjalani 17 hari.

Meskipun gelar Marseille dicabut, satu putaran terakhir membuat PSG yang berada di posisi kedua menolak untuk menerimanya sebagai pengganti mereka. Sedangkan pada tahun 1995, Glassman melanjutkan untuk menerima FIFA Fair Play Award.

Skandal Totonero

kinerja liga ac milan menunjukkan degradasi 1980 ke seri bPerforma liga AC Milan menunjukkan degradasi tahun 1980 ke Serie B – Garcia1, CC BY-SA 3.0, melalui Wikimedia Commons

Sebelum Calciopoli, 1980 menyaksikan skandal besar sepakbola Italia, berpusat pada pengaturan pertandingan, dengan banyak klub Serie A dan Serie B terlibat.

Ini dimulai ketika dua pemilik toko; Alvaro Trinca dan Massimo Cruciani, membuat klaim bahwa segelintir pemain sepak bola Italia terlibat dalam pengaturan pertandingan. Akibatnya, Guardia di Finanza, sebuah lembaga penegak hukum di Italia menyelidiki dan menemukan banyak klub yang terlibat, antara lain Juventus, AC Milan, Lazio, dan Napoli.

Akibatnya, sejumlah pemain diskors dan AC Milan serta Napoli terdegradasi ke Serie B. Salah satu pemain paling bergengsi yang terlibat adalah Paulo Rossi, yang mendapat skorsing tiga tahun, yang kemudian dikurangi menjadi dua tahun.

Namun, ini tidak menghentikan Juventus untuk membeli striker dari Vicenza selama ini, dengan biaya transfer rekor dunia sebesar £1,75 juta. Ini ternyata menjadi pertaruhan yang cerdik, dengan Rossi memainkan peran penting dalam musim 1982 Juventus, memenangkan Ballon d’Or, sementara dia juga memainkan peran penting dalam membantu Italia memenangkan Piala Dunia 1982, mencetak enam gol untuk menang. Sepatu Emas serta Bola Emas untuk turnamen tersebut.

Skandal Bundesliga

koper penuh uangAda beberapa kontroversi dalam sepak bola Jerman selama beberapa dekade, namun yang paling terkenal terjadi selama musim 1970/1971, ketika ditemukan beberapa pertandingan selama musim itu telah dirusak.

Hal ini bermula ketika diketahui bahwa Presiden Kickers Offenbach, Horst-Gregorio Canellas mengungkapkan rekaman audio yang menampilkan beberapa pemain yang rela disuap agar klub tidak terdegradasi.

Dengan demikian, ditemukan sebanyak 10 pertandingan Bundesliga telah dimanipulasi dan akibatnya, lebih dari 50 pemain di enam klub dijatuhi hukuman serta beberapa pejabat klub.

Klub-klub yang dijatuhi hukuman termasuk Schalke, Hertha BSC, Kickers Offenbach, Arminia Bielefeld dan Vfb Stuttgart. Bisa dibilang pemain paling menonjol yang terlibat dalam skandal itu, adalah striker Klaus Fischer, yang dianggap oleh banyak orang sebagai salah satu pemain terbaik yang keluar dari kasta teratas Jerman.

Akibatnya, Canellas mengundurkan diri dari jabatannya dan diberi larangan panjang untuk terlibat dalam klub sepak bola Jerman mana pun, yang berlangsung hingga 1976.

Apa yang Dapat Dilakukan Terhadap Korupsi Polisi Dalam Sepak Bola?

pengaturan pertandingan di papan kapurMungkin mengejutkan bahwa korupsi – terutama pengaturan skor masih ada dalam olahraga saat ini, jika Anda mempertimbangkan sejumlah faktor. Sebagian besar pemain dalam permainan sudah dibayar mahal, bahkan di klub yang kurang bergengsi, yang menunjukkan ada unsur keserakahan yang membahayakan integritas profesional mereka.

Namun demikian, mengawasi skandal potensial seperti itu masih sulit seperti sebelumnya dan dalam banyak kasus pengaturan pertandingan, setidaknya satu orang yang terlibat muncul ke depan, dengan hati nurani yang bersalah sering mengalahkan mereka.

Oleh karena itu, menerapkan langkah-langkah yang membantu mencegah hal ini terjadi, berpotensi menjadi salah satu cara ke depan, dari perspektif mendidik pemain dalam permainan, dengan harapan mereka akan berbicara saat mereka didekati untuk mengambil bagian dalam aktivitas semacam itu.

Ini bisa berarti bahwa asosiasi sepak bola di setiap negara menyediakan seminar tentang pengaturan pertandingan sepanjang musim dan bahkan mewajibkan kehadiran, dengan setiap pemain disadarkan akan implikasi serius dari keterlibatan tersebut.

Menggunakan mantan profesional, yang menjadi panutan olahraga untuk memberikan pidato, bisa menjadi salah satu cara untuk membantu membuat pemain bertindak sebagai pemberi pengaruh tentang bahaya terlibat dalam skandal pengaturan pertandingan.

Sayangnya, korupsi dalam sepak bola mungkin tidak akan pernah bisa diberantas sepenuhnya, namun tampaknya korupsi telah berkurang dalam olahraga selama beberapa tahun terakhir, dengan sepak bola Italia dijadikan contoh pada tahun 2006.

Hal ini membuat skandal Barcelona semakin mengejutkan ketika mengingat bahwa mereka akan menyadari risiko yang terlibat dalam mengambil bagian dalam aktivitas semacam itu, terutama hanya untuk menyelamatkan muka. Tidak pernah ada bahaya klub terdegradasi dari La Liga bahkan selama tiga dekade terakhir, yang membuat tuduhan pengaturan pertandingan baru-baru ini semakin membingungkan.

Author: Douglas Gonzales