Are Betting Sites Avoiding Their Responsibility in Donations To Tackle Problem Gambling?

FreeBetOffers.org.uk

grafik devaluasi turun dengan grafik panahGambleAware adalah salah satu organisasi independen terkemuka di Inggris. Komisi Perjudian mengakuinya memiliki komitmen formal untuk penelitian dan pendidikan. Ini mengelilingi Strategi Nasional untuk Mengurangi Bahaya Perjudian. Itu membuat rencana untuk ini bersama Dewan Penasehat untuk Perjudian yang Lebih Aman (ABSG) dan Komisi.

Bersama-sama, organisasi tersebut muncul dengan ide kontribusi sukarela. Mereka meminta semua perusahaan perjudian di Inggris untuk berkontribusi setidaknya 0,1% dari GGY tahunan mereka. Dana itu masuk ke GambleAware, memungkinkannya memenuhi tanggung jawabnya. Mari kita menempatkan ini ke dalam konteks. Perusahaan-perusahaan dengan GGY kurang dari £250.000 per tahun hanya perlu menyumbangkan £250 untuk penyebabnya.

Untuk memerangi kerugian perjudian, 0,1% dari GGY perusahaan sepertinya tidak banyak. Beberapa perusahaan di negara ini menghasilkan jutaan pound setiap tahun. Mereka dapat, tentu saja, memberi lebih dari yang diminta 0,1%, jika mereka mau. Namun kemungkinan besar mayoritas tidak akan melakukannya. Operator perjudian tidak suka memberikan lebih banyak uang daripada yang seharusnya. Sebagaimana dicatat, kontribusi ini bersifat sukarela, artinya mereka tidak diharuskan untuk melakukannya. Ini lebih seperti isyarat niat baik kepada industri dan pemain yang rentan.

Namun pada Q3 tahun keuangan 2022/2023, GambleAware menerima £13.209.805 dalam bentuk sumbangan sukarela. Itu jumlah yang mengesankan. Masalahnya adalah bahwa proporsi terbesar hanya berasal dari dua merek. Operator terbesar negara di Entain dan Bet365 menyumbang 90,4% dari angka itu. Jumlah yang tersisa berasal dari pilihan orang lain. Dengan demikian, mungkinkah sebagian besar merek melalaikan tugas mereka untuk pemain yang rentan?

Perusahaan Perjudian Gagal Mendanai Perawatan Kecanduan Bukan Hal Baru

tombol hentikan kecanduanIni tidak mungkin mengejutkan, tetapi perusahaan taruhan tidak dikenal karena filantropi mereka. Kembali pada tahun 2017, The Guardian melaporkan bahwa operator tidak mendanai pengobatan kecanduan. Meskipun berjanji untuk menyumbangkan sebagian dari pendapatan mereka untuk itu, itu tidak terjadi. Setidaknya, tidak sebanyak perusahaan seperti yang diharapkan. GambleAware mengatakan saat itu bahwa pemerintah harus memaksa mereka untuk memberikan kontribusi. Organisasi tersebut mengatakan telah kehilangan kesabaran dengan merek tersebut. Kurangnya sumbangan mereka membuatnya menghadapi kekurangan. Akibatnya, upayanya sendiri untuk membantu pecandu judi berisiko.

Ini terjadi beberapa hari sebelum pemerintah menerbitkan ulasannya tentang mesin judi. Setelah publikasi itu, terjadi pengurangan taruhan maksimal pada terminal taruhan. Ini karena kekhawatiran akan keterkaitan mereka dengan kecanduan. Ini menimbulkan pertanyaan mengapa pemerintah tidak pernah menegakkan aturan yang lebih kuat pada perusahaan. Sebuah undang-undang dapat diberlakukan yang memastikan donasi 0,1% dari mereka terjadi.

Janji asli untuk menyumbangkan angka 0,1% muncul pada tahun 2005. Itu adalah waktu yang sama ketika pemerintah Partai Buruh menderegulasi industri ini.

Pada tahun 2018, GambleAware memiliki target sebesar £10 juta untuk disumbangkan. Jumlah itu lebih rendah dari £14,4 juta yang akan diterima jika perusahaan menyumbang dengan cara yang benar. Prediksi total omset dari industri ini adalah £14,4 miliar. Namun pada tahun itu, ia malah menerima total £9,6 juta. Itu £400.000 kurang dari target untuk 2018. Bahkan saat itu, Bet365 menyumbangkan £868.000 ke GambleAware. Namun perusahaan memiliki omset sebesar £2,86 miliar dan menghasilkan keuntungan operasional sebesar £660,3 juta. CEO Bet365 Denise Coates menerima gaji sebesar £265 juta pada tahun 2017.

Tidak lama setelah pengungkapan ini, perusahaan perjudian menawarkan untuk menambah sumbangan mereka. William Hill, Coral Ladbrokes, Betfair Paddy Power, Skybet, dan Bet365 semuanya membuat janji. Pada 2019, perusahaan mengatakan akan menaikkan pungutan sukarela dari 0,1% menjadi 1%. Itu, kata mereka, akan terjadi selama lima tahun ke depan. Namun sekarang, hampir empat tahun kemudian, tampaknya beberapa dari mereka masih belum memberikan kontribusi 0,1% dari GGY mereka.

Peningkatan menjadi 1% berarti tambahan £100 juta per tahun untuk GambleAware. Tidak diragukan lagi, itu akan sangat membantu dalam mengatasi masalah perjudian. Kurangnya kontribusi sukarela bahkan telah melihat tindakan dari anggota parlemen di House of Commons. Mereka menyerukan pungutan wajib baru untuk menjadi undang-undang. Komisi Perjudian juga mendukung gagasan ini pada April 2019.

Janji itu tidak dianggap asli oleh beberapa orang. Badan kemanusiaan internasional CARE adalah salah satu dari mereka yang skeptis. Meskipun menyambut kenaikan menjadi 1%, dikatakan bahwa perusahaan perjudian “menjadi ketakutan”. Ini menyoroti bagaimana mereka berusaha menghindari pengenalan pungutan wajib. Untuk menghindarinya, mereka maju dengan membuat janji bahwa mereka tidak terikat oleh hukum. Namun, pungutan wajib akan menjamin lebih banyak dana untuk penelitian.

Jumlah Donasi Tetap Menjadi Penghinaan bagi Pemain Rentan

grafik angka grafik dengan stetoskop medisJanji dari tahun 2019 untuk sumbangan yang lebih tinggi, seperti yang diharapkan, tidak terpenuhi. Pada tahun 2021, wawasan lebih lanjut tentang bagaimana perusahaan perjudian beroperasi terungkap. Merek-merek ini telah memperantarai kesepakatan senilai £30 juta dengan klub sepak bola untuk mendapatkan sponsor. Kontribusi mereka untuk GambleAware masih sangat minim.

Menurut organisasi tersebut, salah satu perusahaan tersebut hanya menyumbangkan £250. Jumlah ini sangat diharapkan dari merek-merek dengan GGY yang lebih rendah. Namun jika sebuah perusahaan dapat membuat kesepakatan besar dengan klub sepak bola, mereka juga dapat menyumbang untuk amal.

Setiap tahun, GambleAware menerbitkan daftar donornya. Di sana, detail dipajang agar siapa saja dapat melihat perusahaan mana yang menyumbangkan apa. Peningkatan kontribusi dari perusahaan besar hadir untuk periode 2020-21. Pada saat yang sama, perusahaan lain menyumbang jauh lebih sedikit. GambleAware menyoroti perusahaan khususnya yang memiliki basis di luar negeri.

Merek W88, yang sekarang mensponsori klub sepak bola Fulham, menyumbangkan £250 tahun itu. Pada saat itu, itu adalah sponsor dari Crystal Palace, dan berbasis di Filipina. Itu menonjol sebagai jumlah yang jauh lebih rendah daripada yang diterima GambleAware dari badan amal yang sebenarnya. Ini termasuk Palang Merah dan berbagai rumah sakit.

Berbagai perusahaan perjudian lainnya menjadi sorotan, meskipun kemungkinan besar bertentangan dengan keinginan mereka. Meskipun membuat kesepakatan bernilai jutaan, kontribusi mereka terhadap GambleAware tetap rendah. Vivaro di Malta (yang baru-baru ini didenda oleh Komisi Perjudian) menyumbangkan £10.000. TGP Eropa, yang berlokasi di Isle of Man, memberikan £5.000. Asian BGE adalah perusahaan lepas pantai lainnya yang hanya memberikan £2.000 untuk periode yang sama. Semua perusahaan yang disebutkan juga telah membuat kesepakatan jutaan pound dengan klub sepak bola.

“Ini adalah lebih banyak bukti bahwa industri tidak boleh diberikan hak istimewa untuk mensponsori klub sepak bola”, kata James Grimes. Pemilik badan amal Big Step mengatakan perusahaan juga tidak boleh memilih sumbangan mereka sendiri. Dia meminta pungutan wajib diberlakukan.

Dua Perusahaan Terbesar Berikan Donasi Terbesar Periode 2022/23

mengandungSepertinya perusahaan taruhan juga belum mempelajari pelajaran mereka. Selama tiga kuartal pertama tahun keuangan 2022-23, GambleAware menerima £13,2 juta. Sebagian besar berasal dari Entain dan Bet365, seperti yang disorot. Yang terakhir dari perusahaan ini menyumbang pada tiga kesempatan terpisah. Ini melihatnya memberikan jumlah £ 2,4 juta, £ 1,7 juta dan £ 907.000. Itu adalah sumbangan total sekitar £ 5 juta untuk tiga kuartal.

Entain, memberikan kontribusi terbesar untuk jangka waktu itu, menyumbangkan sekitar £7 juta. Baris berikutnya adalah Petfre, berdagang sebagai Betfred, yang baru-baru ini juga menjadi korban penalti UKGC. Merek ini menyumbangkan total £92.541 kepada GambleAware.

Bahkan dengan kontribusi sebesar itu dari Entain dan Bet365, donasi turun sebesar 17,5%. Perusahaan memiliki waktu hingga 31 Maret tahun ini untuk mengirimkan donasi ke GambleAware. Mungkinkah banyak yang memilih untuk tidak peduli dengan sumbangan sukarela?

Biasanya Entain dan Bet365 beroperasi sebagai bagian dari ‘Empat Besar’ dalam daftar donasi. Flutter Entertainment dan William Hill sering muncul sebagai dua lainnya. Namun kedua merek ini sama sekali tidak ada dalam daftar Q3. Mereka telah memberikan kontribusi besar di masa lalu. Flutter menyumbangkan £17,4 juta pada periode 2021-22, sementara William Hill memberikan £4,5 juta.

logo bet365Secara keseluruhan, total kontribusi industri meningkat sejak 2020. Hal ini, kata GambleAware, karena komitmen yang dibuat oleh perusahaan untuk meningkatkan donasi menjadi 1% dari GGY. Ada beberapa rintangan yang dihadapi baru-baru ini, meskipun. Pertama-tama, NHS memotong pendanaannya untuk GambleAware pada tahun 2022. Sebaliknya, dikatakan akan menggunakan uangnya sendiri untuk membantu orang-orang yang memiliki masalah perjudian. Itu mulai berlaku pada 1 April di tahun yang sama.

Pendanaan juga telah ditinjau sebagai bagian dari reformasi perjudian di Inggris Raya. Sementara kertas putih untuk ini seharusnya sudah terlihat untuk dilihat semua orang, tampaknya hilang dalam limbo. GambleAware memiliki kata-kata yang kuat untuk pendekatan yang tidak konsisten yang diambil terhadap pendanaan. Ini terutama benar ketika menyangkut industri perjudian yang lebih luas. Beberapa tahun terakhir telah melihatnya berfluktuasi terlalu banyak, menempatkannya pada posisi sulit. Itu terlepas dari peningkatan sumbangan dari perusahaan taruhan yang lebih besar.

Sesuatu yang jauh lebih baru untuk memengaruhi GambleAware datang sebagai bagian dari keputusan BGC. Itu mengancam akan menahan seperempat dari dana yang diharapkan untuk disumbangkan ke badan amal. Sumber di GambleAware mengatakan bahwa BGC telah memberi tahu mereka tentang perubahan untuk masa depan. Ini akan membuatnya tetap memegang 25% dari dana, yang katanya akan didistribusikan sendiri. Ini akan digunakan untuk proyek yang dipilih oleh Bet365, Flutter, Entain, dan William Hill.

Saat ini, GambleAware memutuskan bagaimana akan mendistribusikan dana yang disumbangkan kepadanya. Ini melihat uang mengalir ke berbagai organisasi yang menangani masalah perjudian. Pada tahun 2020, BGC membuat pengumuman pendanaan. Di dalam, ia berjanji untuk menggunakan GambleAware sebagai agen komisioning utamanya. Ini akan membuatnya menghabiskan £ 100 juta selama empat tahun untuk proyek yang dipilihnya. Posisi itu, katanya, tidak berubah. Pada tahun 2024, BGC mengatakan akan memberi GambleAware £110 juta. Itu mencatat perubahan signifikan dalam rencananya untuk masa depan.

Hal ini menyebabkan mantan pemimpin Tory Iain Duncan Smith membuat komentarnya sendiri. Dia menyatakan bahwa retribusi hukum lebih diperlukan dari sebelumnya jika BGC membuat keputusan seperti itu.

“Kegaduhan industri perjudian yang memutuskan kapan, berapa banyak dan sekarang di mana uang dibelanjakan untuk mengatasi kerugian yang ditimbulkannya harus diakhiri.”

Alasan Mengapa Perusahaan Perjudian Tidak Menyampaikan Sumbangan

pertanyaan taruhan dan bantuanKami telah menyoroti bahwa perusahaan perjudian seringkali tidak suka berpisah dengan uang. Kontribusi sukarela berarti bahwa mereka tidak harus melakukannya. Akibatnya, mereka tidak dapat menyumbang sama sekali atau memberikan kontribusi sekecil mungkin. Retribusi wajib yang diperkenalkan oleh undang-undang akan menangkal masalah ini. Namun pemerintah telah terhenti untuk membawa undang-undang tersebut ke depan.

Banyak desas-desus bahwa buku putih reformasi perjudian akan memasukkan retribusi semacam itu. Ketika Liz Truss mengambil alih peran Perdana Menteri, pungutan itu menghilang darinya. Setidaknya, menurut mereka yang dekat dengan negosiasi buku putih. Sumber yang sama menunjukkan bahwa Rishi Sunak sekarang sedang mempertimbangkannya. Ini, kata mereka, adalah alasan keterlambatan publikasi buku putih.

Bisa jadi perusahaan perjudian membayar lebih sedikit saat ini selagi mereka bisa. Tidak ada undang-undang yang memaksa mereka untuk membayar jumlah tertentu. Selama mereka bisa lolos dengan membayar angka minimal, kemungkinan besar mereka akan melakukannya. Penghilangan Flutter dan William Hill dari daftar donor Q3 tampaknya aneh. Bisa jadi mereka menunggu untuk melihat apa yang terjadi dengan kertas putih. Mengapa membayar apa pun sekarang jika mereka tidak perlu dan sebaliknya harus melakukannya berdasarkan hukum pada waktunya?

Tanpa diragukan lagi, perusahaan perjudian melihat uang itu sebagai milik mereka untuk dilakukan sesuka mereka. Direktur strategi untuk amal Perjudian dengan Kehidupan, Will Prochaska, memberikan pemikirannya, dengan menyatakan:

“Akan sangat keterlaluan bagi industri tembakau untuk mengontrol siapa yang memberikan kampanye berhenti merokok, jadi mengapa industri perjudian diberikan kekuasaan seperti itu atas siapa yang memberikan penelitian, pendidikan, atau perawatan untuk bahaya terkait perjudian?”

Author: Douglas Gonzales